Testimoni TVS Apache RTR 160 RDB di Detik Oto

23 Mar

Tampilan yang sporty dan futuristik sejak lama memang menjadi kelebihan hampir semua motor-motor keluaran negeri India. Faktor ini pula yang sangat kentara terasa di TVS Apache RTR 160 RDB (rear disc brake).

TVS Apache RTR 160 RDB

Namun sebelum membicarakan kemampuan motor perkasa ini, ada baiknya kita nikmati dahulu aroma desain Apache RTR 160 RDB  ini. Secara keseluruhan, Apache RTR 160 RDB diwarnai garis tegas dari ujung kepala, tangki sampai buritannya. Garis desain inilah yang secara nyata membuat aroma sporty sangat kentara.

Terlebih di Apache yang terbaru, PT TVS Motor Company Indonesia (TMCI) pun menganugerahi body guard dan engine fairing yang membantu Apache berdandan lebih trendy.

Puas memandanginya detikOto pun segera menaiki motor ini. Ketika sampai di punggung sang Indian, detikOto terkesan pada panel indikator digital yang
sangat membantu pengendara membaca kecepatan dan ketersediaan bensin di tangki.

Dan ngomong-ngomong soal tangki, tangki bensin Apache ini pun terlihat sangat menarik dan lagi-lagi, sporty, karena dihiasi striping hitam di bagian atas tangki yang membuatnya semakin terkesan dinamis.

Ketika tuas gas di geber, Apache RTR 160 RDB ini pun langsung menunjukan kelasnya. Respona motor ini terasa sangat cepat, berbeda dengan motor sport asal India lain yang sekarang beredar.

Di sini TVS terlihat memang berkonsentrasi untuk membuat motor ini sangat
responsif di putaran bawah, dan karena kemampuan ini pula, Apache pun terasa sangat asyik untuk dipakai bermanuver di daerah perkotaan.

Suspensi yang melekat di kedua kaki berpelek palang TVS Apache pun terasa pas, tidak terlalu lembut, namun juga tidak terlalu keras. Dengan teleskopik di bagian depan, jalan berlubang dan tidak rata yang banyak menghiasi jalanan Indonesia pun nampak bukan rintangan yang perlu ditakuti.

Dan bagusnya, tampang sporty yang diusung motor berkapasitas 160 cc ini bukan hanya ‘topeng’ bagian luar saja seperti motor-motor sport sejenis lainnya. Sebab dari mesin 4 tak berkapasitas 160 cc yang digendongnya dapat tersembur tenaga maksimum hingga 15.2 BHP pada 8.500 rpm. Begitu pula torsi Apache yang dapat mencapai 13.1 Nm pada putaran 6.000 rpm.

Sementara untuk mengimbangi kekuatan dari mesin ini, TVS pun mengaplikasi rem cakram tidak hanya untuk bagian depan namun juga untuk roda bagian belakang.

Overall, setelah melihat disain dan kemampuan yang melekat, TVS Apache RTR 160 RDB pun sangat pantas untuk jadi pilihan dan menjadi alternatif cerdas bagi Anda yang bosan dengan produk Jepang yang banyak bertebaran di pasar motor Indonesia.

dikutip dari DetikOto!

14 Responses to “Testimoni TVS Apache RTR 160 RDB di Detik Oto”

  1. Martin March 23, 2010 at 12:14 pm #

    sayang tankinya mahallll…
    masukin yg 180 dnx, yg 160 powerny kurang..

    • Martin March 23, 2010 at 12:15 pm #

      klo ga, TVS masukin part racingnya gt…d youtube kn ad (yg pake dus TVS gede pisaannnn)

      • aWi March 29, 2010 at 10:52 am #

        setuju, bro Martin.

  2. andew endrow March 23, 2010 at 6:09 pm #

    untuk ukuran motor baru, TVS masih terlalu mahal……
    harga segitu mending beli motorsport lainnya…

  3. zaqlutv March 25, 2010 at 7:20 am #

    kalo yang 180 keluar, ambil spakbor belakang ama peleg ban belakangnya aja dah, hehehee… ring 17 gitu lhoo… kalo ganti peleg yang ada dipasaran kudu ganti yang depan juga, masa beda motif. nyari yang motif seperti peleg apache, susah…

    • Martin March 25, 2010 at 9:41 am #

      klo ganti velg 17″, swing armny 180 di ambil jg dnx..klo ga, tar motornya jadi tinggian depan..XD

      • aWi March 29, 2010 at 10:56 am #

        Saya sih ganti warna aja dulu, putih…. terus kedua, spatbor belakang, kemudian baru deh ban dan velg belakangnya (plus disc Brake gitu). Udah itu, di bore-Up jadi 180cc … hihihihi. Kok repot? ganti aja langsung ke RTR 180. Gak bro, secara history sudah banyak asam garam sama si Black Macho….

  4. zaqlutv March 25, 2010 at 11:29 am #

    gpp Om Martin, pan bisa direndahin shock depannya. saat ini mentok paling tinggi. biar ga banyak pengeluaran.. ^_^

    • Martin March 30, 2010 at 8:47 am #

      saya pernah turunin depannya skitar 3-4cm (lupa), itu knalpot dah nempel ma spakbor dpn..ga bisa bnyk2 tuh..

      anw jgn panggil om dnx, kn msh mahasiswa..hahahahha

      • zaqlutv March 30, 2010 at 9:21 am #

        hah..!? masa bisa semefet itu? kalo gitu ganti peleg 14 aja sekalian ganti spakbornya pisan. ^_^
        btw mo panggil abang/mas ga taunya masi muda, kalo dipanggil dik eh ternyata udah bangkotan, jadi ya om aja… ^_^
        pan biar situ masi esempeh kalo punya ponakan ya dipanggil om.. :-p
        peace..

  5. K4z4 March 27, 2010 at 10:15 pm #

    Gak usah diapa2in juga udah mantep…motor apapun dibikin sama team engineer…kenapa kita yang gak ngerti harus merubahnya ? Salah salah malah bikin bahaya doang.

  6. Martin April 6, 2010 at 8:44 am #

    @zaqlutv
    pas diturunin kaga mentok..tapi pas shock nya main, nah kna deh..
    makanya spakbor dpn saya ada bagian yg meleleh kna knalpot..hahahhaha, ya sudahlah ya…
    mending setelan turunin dcoba dl dh..

    • Martin April 6, 2010 at 8:45 am #

      *mending setelah turunin dcoba dl dh..

  7. zaqlutv April 6, 2010 at 9:46 am #

    udah diturunin, maksimal cuma bisa 2cm, kalo lebih ya nasibnya bakal kayak spakbor-nya om Martin ^_^
    tapi cuma diturunin 1cm lebih dikit, yang penting kedua kaki saya bisa menapak sempurna.
    maklum pendek, tinggi badan cuma 168cm.

    btw joknya udah rusak.. pada baret2 n bolong😥
    kucing gw kurang ngajiaaarr..!!! abis tidur di atas motor, ngulet2 trus nyakar2 di atas jok, abis dah pada bolong.. apes.. @_@

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: