My Lady Red, My History

29 Mar

Ini sebenarnya kisah lama, dan brader juga mungkin sudah mengetahui berita produk ini saat itu. Ceritanya 2 tahun lalu, kami baru memiliki Honda Vario, yang saat itu masih keluaran baru dari pabrikan Honda.

Kami excited sekali saat memilikinya, karena jujur ini motor pertama kami sekeluarga. Hanya dalam beberapa minggu, ada kabar dari media bahwa Motor Vario ada permasalahan. Kami sempat bingung dan khawatir terhadap tunggangan baru kami. Namun tidak begitu lama, kami ditelepon oleh Dealer Honda dijelaskan bahwa motor kami salah satu yang memiliki masalah di rem belakang dan itu akan mereka perbaiki. 

Lady Red - Honda Vario

Setelah diurus ini itu (diganti komponen yang gagal tersebut), akhirnya selesai permasalahan motor kami. Malahan kami diberi angpao sebagai pengganti kekecewaan dan kecemasan. Kami tidak mempermasalahkannya, tapi dengan pelayanan Honda yang tanggap itu sendiri, sudah membuat kami puas dan delighted.

Kami tidak bereaksi aktif untuk minta ini itu diganti dengan cepat (a.k.a cerewet), tapi ATPM sendiri yang dengan sigap menanggulangi masalah motor keluarannnya.

Jadi, maksudnya … konsumen sendiri belum tau ada masalah apa atau mau di bagaimanakan ini motor, tapi ATPM sudah sigap tau apa yang harus dilakukan.

19 Responses to “My Lady Red, My History”

  1. jonny March 29, 2009 at 8:32 pm #

    @ Bu Diah dan Pa Benny

    Nah… bagaimana dengan TVS ????????
    —————————————
    awi: Kang Jonny, khusus TVS, ya dimaklum. Karena mereka kan secara umur baru 1 tahun lewat dikit (alasan dari mereka saya kutip). hehehe…padahal gak nyambung.

    Kata Pak Tejo dari TVS juga, gak bisa serta merta semua dilakukan dengan cepat, perlu ada tahapannya.

    So, tunggu aja sampai nasib TVS seperti Kymco di Indonesia. Jaringan luas di Indonesia, tapi secara pasar gak kuat.

  2. kyko_pushing March 29, 2009 at 8:53 pm #

    Kalo di Honda emang be gt kang awi…
    Dikiki dulu sampe ATPM memberi data supra x yg komponennya belum sempurna…( kunci kontak belum di Lem )
    So diperbaiki menurut no mesin dan tanggal pembuatannya…
    Sehingga konsumen yg merasa itu biasa saja menjadi puas dengan pelayanan ATPM Honda….

    Kyko
    —————————————
    awi: jadi eneg liat iklan Apache di TV. Sering, tapi gak ada value yang bisa diambil.

    Lihat iklan Pulsar 200 (sepertinya mengantisipasi iklan Apache muncul kembali), walaupun materi masih sama dengan yg dulu, tapi saya melihat jelas bahwa iklan Apache tadi, kemakan habis sama iklan Pulsar.

  3. kyko_pushing March 29, 2009 at 11:42 pm #

    Uitsssssss
    Emang bener kang awi….
    Bukan kemakan lagi…
    Tapi Ketelen dah tu iklan…
    kekekekekek

    Kyko
    ” Tidak Ada Yang Bisa Membatasi Statement Sya Jg ”
    Heu Heu Piss….

  4. apdri March 30, 2009 at 9:44 am #

    … iklan P200 emang ada yg baru ya? atau masih yg jatuh dari gedung itu. belum lihat lagi seh…

    Semoga TVS tidak gak bernasib spt Kymco, kasihan customer-nya. Supaya tidak bangkrut, yang terpenting adalah menjual langsung (direct sales) sebanyak-banyaknya lebih dulu. Kalau gak ada penjualan, gak ada aliran uang masuk, sementara uang keluar terus-menerus untuk investasi pabrik, buka dealer, pasang iklan, dll. Lama-lama tekor, bikin mumet investor…

    Mesti ditanamkan di kepala setiap sales, kalianlah ujung tombak perusahaan ini. Kalau kalian tidak menghasilkan, perusahaan ini mati. Jangan pernah berharap calon pembeli datang ke dealer, tapi datangilah, buat terpesona dan akhirnya membeli. Manfaatkan semua media direct sales yang ada (stand di mall, event test ride, jual titip/konsinyasi, atau bahkan angkut motornya ke mobil pickup lalu bawa ke pusat keramaian). Kasih motivasi supaya salesnya berani, siapkan materi sales sebaik-baiknya dan kasih reward yang tinggi.

    Kalau sudah laku, jangan lupa after salesnya. Jangan lupa sama customer yang sudah memberi kepercayaan dan berjasa membuat perusahaan tumbuh besar…
    Sok tau banget deh gue… hehehe… maab …🙂

    … cuma miris aja pas buka koran lokal hari Sabtu, dealer motor lain pada pasang iklan kolom bergambar, sementara TVS hanya sebuah iklan baris: ready stock apache/neo, hubungi ….
    Kesannya hanya menunggu gitu …

  5. ferry March 30, 2009 at 9:59 am #

    hehehe, jadi inget, tiap jumat siang, ada pulsar rajin sholat jumat di bilangan tebet. padahal lokasi dealernya jauh banget😀

  6. kyko_pushing March 30, 2009 at 12:48 pm #

    @apdri
    Semoga saran bro apdri didengar oleh Tuhan yg Maha Esa….
    Ciakakakka

    Kyko
    ” Semoga Cat mesin saya Rontok semua Biar sekalian keluar uang catnya “

  7. apdri March 30, 2009 at 2:55 pm #

    @kyko

    comment saya terlalu serius ya bro ….😀
    Sebenarnya sih saya naksir Apache, tapi kalo melihat populasi & ketersediaan sparepart masih ragu. Nanti terlanjur ambil, dan kemudian ATPM hengkang/bangkrut, mau gak mau kan mencari sparepart alternatif.

    Semakin sedikit populasi motornya, bakal makin susah cari sparepartnya (contoh: kawasaki binter vs honda GL tahun 80-an, spare part GL masih banyak sampai sekarang, sudah hampir 30 tahun).
    ATPM harus jual motor lebih banyak sekarang supaya di kemudian hari customer ga susah (syukur2 kalo ATPM tetap eksis).

    Kalau populasi sudah sebanyak Bajaj misalnya, sudah banyak sparepart alternatif yang cocok. Silakan lihat http://www.motorplus-online.com/index.php/article/detail/id/534

    Kira-kira begitu…

  8. mulyanto March 30, 2009 at 3:15 pm #

    Maksudnya seperti Kymco :

    http://www.kompas.com/suratpembaca/read/6062

    Minerva tuh, body mirip CBR, mesin mirip GL😀 .
    ————————————–
    awi: Mas Mul, saya coba angkat topik Kymco.

  9. kyko_pushing March 30, 2009 at 3:26 pm #

    @apdri
    gak bro comment yg saudara utarakan sudah sangat sering kami utarakan…
    tetapi sampai saat ini kami hanya waiting…
    heu heu

    Piss

  10. aWi March 30, 2009 at 3:26 pm #

    Persis mas Mul.

    TVS Motor Company Indonesia Ltd. seakan menuju ke arah PT Kymco Lippo Motor Indonesia nasibnya.

    Motor handal, banyak penggemar fanatik juga. Tapi ATPM-nya gak bisa ngurus.

  11. kyko_pushing March 30, 2009 at 3:29 pm #

    Dalem dalem…
    semoga aja ngak….
    bisa diperetelin nih motor jual terpisah…
    hahahahaha

  12. gussur March 30, 2009 at 4:17 pm #

    walah…. bagaimana ndo, nasib…nasib… TVS apache ku mesti segera dijual sebelum senasib dengan Kymco he.he..he…

  13. kyko_pushing March 30, 2009 at 4:27 pm #

    @gussur
    nongol lagi???
    kemane aje lu…
    motor ane dah masukin koran….

  14. Gentle man March 30, 2009 at 8:54 pm #

    @ alow bung gussur apa kabar dunia itu aja koq repot

  15. Gentle man March 30, 2009 at 10:08 pm #

    selama bentuk interpensi ke customer dari atpm seperti ini maka saya jamin TVS ga bakalan maju, pelayanan yang selalu nyalahin dealer mustinya introspeksi kita beli motor untuk dipake bukan untuk di simpan ato dipajang so motornya musti bagus jangan kaya motor cina, wajar motor cina qualitasnya ga sebanding dgn qualitas TVS, tapi bila manajemen seperti ini maka akan kejadian seperti kymco tuh motor keren tapi ga maju, diawal saya sudah dibilang three partied company-product-customer, customer mencoba mengkritik di hajar ama pihak-pihak yang berkepentingan, emang pada mau apa sih intinya kan mau jualan yang berkesinambungan dan menguntungkan win-win bukan win lose, bagus kang awi bahas motor lain biar ada perbandingan dan mudah-mudahan jadi pembelajaran itu pun kalo pada mikir kalo nggak ya udah kita nikmatin aja nih motor ampe ambrol biar dilihat ama orang lain ini motor apa dokar

  16. Gentle man March 30, 2009 at 10:19 pm #

    yang paling parah cat mesin woy cat mesin benerin tuh, di suzuki waktu type baleno next g keluaran 2003 bermasalah dgn tuas perseneling maka pihak suzuki mengumumkan dikoran untuk setiap pemilik mobil itu dipanggil untuk klaim di bengkel resmi, gw beli apache udah 6 bulan cat ngelotok ga ada peduli sama sekali ga ada respon sama sekali dibenerin aja kagak palagi diumumin dikoran kenapa seh ga berani ambil resiko untuk memperbaiki ini Indonesia bung hetero culture dan hetero minded so you must love yor customer. cape deh mending beli motor jepang cacat dikit diklaim ini non sen apa yang didapetin nyampe dealer dealer bilang ke atpm bil ke atpm malah ngasih statement itu karena proses di dalam perjalanan trus kalo kaya gini apa gunanya QC inget bung bola salju itu besar dari kecil dulu sekarang berapa orang sudah membeli apache dengan kualitas yang mengecewakan seperti ini apa yang musti dilakuin temen-temen rider apache semua minta saran dong?

  17. Antonius March 31, 2009 at 5:44 am #

    @TVS Indonesia: nah,gmn dong TVS?Gmn respons nya thd keluhan konsumen.?User paling takut ditinggal ATPM,takut motornya jd rongsokan,kalau binter merzy,kualitas import jepang,dipake 20thn ga trn mesin..Jd ga mslh kl ga ada parts. Dipikir2 memang mending motor jadul tp tetep bs jalan,dibanding high tech tp nantinya jd rongsokan ya…Alamat beli scorpio aja deh.

  18. ferry March 31, 2009 at 9:53 am #

    apa memang nasibku? motor pertama kymco, kejual sebelum bangkrut😀

    kedua apache, bagaimana ya? ah, nikmatin aja….kymco dulu jeroannya udah aspira semua. kalo apache aspiranya ada gag ya…..

  19. gussur March 31, 2009 at 11:00 am #

    @ bro Kyko, @bro gentle … he…he… apa kabar bro semua sehat selalu kan…
    Tuh kan bener itu ATPM emang membleh ya… aduh sorry nih ATPM bukan maksud saya njeleki gitu loh… kemampuan denger anda perlu ditingkatkan… Sampe-sampe brother yang cinta TVS and rela berkorban dengan bangun komunitas anda cuekin weleh….sebenernya gampang ngajah itu sih… selalu jawab pertanyaan dan keluhan customer walau dalam bentuk sepatah dua patah kata gitu aja ko repot….pot.pot..

    @ TVS dealer… Sorry ya ya kritikannya he..he…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: